Catatan Gantyo

JURNALISTIK STYLISTIK ALA LAMPU HIJAU

2 54

BERIKUT judul berita utama (HL) koran Lampu Hijau: “Siswi Kelas 1 Paling Cakep di Sekolah. 1 Cowok Sukses Macari Sukses Juga Nyetubuhi. Cerita ke Teman, Si Teman Nyetubuhi juga. Temen Cerita ke 2 Teman Lain, Nyetubuhi Lagi. Hamil 5 Bulan Bapaknya Bingung Mana yang Dipilih Jadi Ayah si Bayi.”

Judul “luar biasa” tapi “biasa saja” buat awak redaksi koran itu dimuat Lampu Hijau pada Jumat 7 Oktober 2011 saat saya mendampingi mahasiswa Universitas Esa Unggul Jakarta belajar jurnalistik stylistik.

Para mahasiswa saya minta membawa surat kabar “seru” dan “seram” itu untuk dianalisis apakah bahasa yang digunakan koran yang diterbitkan Grup Jawa Pos itu masuk wilayah jurnalistik stylistik atau bukan.

Bahasa dan cara menulis berita, termasuk judul berita Lampu Hijau memang tidak lazim dipakai koran arus utama yang sangat patuh pada mazab ilmu jurnalistik yang santun.

Lead berita di atas dibuka dengan kalimat seperti ini: “Kita panggil saja cewek ABG itu Bunga (nama samaran). Kini cewek 14 tahun yang masih duduk di bangku kelas 1 sebuah SMP di Subang ini hamil 5 bulan. Yang membuat tanda tanya warga, siapa cowok yang menghamili cewek asal Sumedang itu. Rupanya, yang menyetubuhinya ada 4 cowok dalam waktu berbeda. Semuanya kakak kelas Bunga.”

Menganalisis koran yang harga ecerannya dibandrol Rp 2.000 itu, mahasiswa tentu tertawa, karena menemukan judul berita dan kalimat berita yang tidak lazim, meskipun mereka mengaku sudah pernah melihat koran yang sebagian besar beredar di Jakarta dan pantura Jawa Barat itu.

Kelas saya bagi menjadi dua kelompok mahasiswa untuk mendiskusikan koran tersebut. Kelompok pertama berpendapat, sepanjang Lampu Hijau memberitakan berita-berita yang ada faktanya (faktual), maka apa yang termuat di koran itu merupakan karya jurnalistik.

Di mata kelompok I, manajemen Lampu Hijau telah melakukan terobosan jurnalistik dan pasar. Pasar yang disasar, menurut kelompok ini, adalah pembaca kelas menengah ke bawah atau kelompok prasejahtera.

Sedangkan terobosan jurnalistiknya, demikian kesimpulan kelompok I, dapat dilihat dari tagline-nya yang berbunyi: “Love, Pren & Piss”. Terobosan jurnalistik ini juga dapat dilihat dari cara awak redaksi Lampu Hijau dalam membuat judul berita yang cenderung atraktif (vulgar) dan panjang.

Kelompok ini lalu menunjukkan Lampu Hijau edisi 4 Oktober 2011 yang judul berita utamanya tertulis: “Pulogadung Gempar. Ada Pocong Mejeng Kerekam Handphone. Bocah Subuh-subuh Loncat-loncat (Ya iyalah Masak Pocong Ngesot). Kata Dukunnya Lampu Hijau, Si Bocah Bisa Jadi Ponari tuh.”

Masih menurut pengamatan kelompok 1, Lampu Hijau juga memuat informasi-informasi berbau mistik/klenik, tapi koran ini juga mengajak kelompok prasejahtera untuk “melek” informasi dan peristiwa-peristiwa yang sedang hangat dibicarakan publik (politik, ekonomi dan olahraga) dengan bahasa yang santai. Tapi mayoritas isi tetap berita-berita kriminal dan seks.

Kelompok 2 menilai Lampu Hijau punya segmen pasar sendiri, yaitu kelas menengah ke bawah. Pembaca kelas itu disuguhi dengan bahasa berita yang tidak baku dan vulgar. “Tapi inilah style yang dimiliki Lampu Hijau, yaitu sengaja melanggar tata bahasa dan membolehkan wartawan beropini,” kata salah seorang anggota kelompok 2.

Fakta yang diperoleh wartawan juga didramatisasi saat ditulis menjadi berita. Sesuatu yang biasa dibikin sensasional. Kelompok ini lalu menunjukkan salah satu berita yang dimuat Lampu Hijau edisi 3 Oktober 2011. Di sana tertulis: “Cowok ini Nggak Tahu Diri. Diajak Teman Kerja Malah Nyuri. Temen Dipecat si Cowok Lari. Pas Ketemu Lagi Dibikin Begini.” Di kolom berita tersebut terdapat foto seorang laki-laki yang wajahnya bengap akibat dipukul.

Kelompok 2 berkesimpulan, apa yang ditulis Lampu Hijau merupakan bagian dari jurnalistik stylistik yang tujuannya “menghibur” pembaca.

Menurut mereka, Lampu Hijau sah-sah saja menyajikan karya jurnalistik seperti itu, sebab sampai sebegitu jauh, Lampu Hijau adalah koran resmi yang diterbitkan oleh perusahaan pers yang memiliki badan hukum.

Kelompok 1 dan 2 sama-sama berpendapat bahwa pembaca Lampu Hijau adalah kelompok kelas menengah ke bawah.

Siapa mereka? Mahasiswa menjawab sopir angkot, tukang becak, kuli bangunan dan sejenisnya.

Saya lalu minta mereka membuktikan dan melaporkannya secara tertulis dalam bentuk makalah. Salah satu kelompok menemukan fakta seperti ini:

1. Di Tanah Abang Jakarta Pusat. Menurut Andi, penjual koran Lampu Hijau: “Saya menyediakan Lampu Hijau 50 eksemplar, sedangkan Kompas 60 eksemplar. Yang lebih cepat habis terjual adalah Lampu Hijau. Biasanya pembeli koran Lampu Hijau adalah sopir angkutan, tukang parkir, dan kuli bangunan. Sedangkan Kompas, pembelinya adalah orang kantoran, mahasiswa, dan penjual kios di Tanah Abang.

2. Di gedung BNI 46, menurut Pak Ditto (penjual koran): “Di sini memang ada koran Lampu Hijau. Saya menaruh stok cuma 20 eksemplar, soalnya tidak terlalu laku dibanding koran lain, seperti Pos Kota atau Kompas.”

3. Berdasarkan keterangan pedagang eceran di daerah Jakarta Pusat: “Biasanya pembaca Lampu Hijau adalah kalangan menengah ke bawah, seperti sopir angkutan, kuli bangunan, penjual atau pedangang kaki lima. Ada sebagian kalangan menengah ke bawah yang juga membaca Kompas, Media Indonesia, dan Pos Kota.

“Dari survei yang dilakukan di tiga tempat, sepertinya memang Lampu Hijau menargetkan pangsa pasar mereka untuk kalangan menengah ke bawah. Style yang digunakan Lampu Hijau dibuat sesimpel mungkin agar bisa menarik perhatian mereka untuk membeli dan membaca koran.”

Begitu kesimpulan para mahasiswa. Sependapatkah Anda dengan mereka?***

2 Comments
  1. Anonim says

    Rupanya blog na pak ganyo,,
    Hehe… Ini meri esaunggul pak…
    Pak boleh kasih tau gak ciri2 bahasa jurnalistik stylistik itu apa aja ya???
    Saya pengen jadiin bahasa jurnalistik sbg skripsi saya…

  2. Antyo says

    Yah begitulah, Mas. Apa boleh buat. 😀
    Ceruknya memang ada, tapi tak semuanya dapat diisi oleh Pos Kota.
    Apakah itu "mencerdaskan" tentu kembali kepada pembacanya — dan penerbitnya. 😀

    http://antyo.posterous.com/meteor-pertama-terbesar-katanya

    http://antyo.posterous.com/berani-narsis-berani-exsis

    http://antyo.posterous.com/pemuja-wanita

Leave A Reply

Your email address will not be published.